#SAVE PENYULUH..... #SAVE PETANI..... WUJUDKAN SWASEMBADA

#SAVE PENYULUH.....  #SAVE PETANI.....  WUJUDKAN SWASEMBADA

Indonesia (harus) Selamatkan Penyuluh Pertanian

DIOLUHTAN-suluhtani. Kementerian Pertanian telah menetapkan rencana Aksi Bukittinggi yang sebelumnya Presiden RI, Susilo Bambang Yudhoyono canangkan Oktober 2013 lalu. Aksi ini tidak lepas dari upaya pemerintah mengejar target swasembada pangan pada akhir 2014 ini.
Dalam rencana aksi tersebut, telah ditetapkan target pertumbuhan produksi padi sebesar 8,04% dari 70,87 juta ton menjadi 76,57 juta ton gabah kering giling (GKG), jagung tumbuh 12,48% dari 18,51 juta ton menjadi 20,82 juta ton, kedelai tumbuh 85,0% dari 0,81 juta ton menjadi 1,5 juta ton. 
Dengan target tersebut, pada tahun 2014, produksi beras diha­rapkan surplus 10,02 juta ton, ja­gung surplus 6,56 juta ton. Semen­tara itu, untuk kedelai diperkirakan masih akan defisit 0,70 juta ton. 
Namun target tersebut tidak akan pernah lepas dari tugas penyuluh pertanian. Sayangnya selama ini nasib penyuluh pertanian kerap terlupakan. Idealnya satu desa satu penyuluh. Artinya diperlukan sekitar 70.000 penyuluh, sementara yang ada sekarang baru 58.123 penyuluh yaitu 28.494 dari PNS dan 21.249 dari Tenaga Harian Lepas (THL) serta 8.380 dari tenaga penyuluh swadaya. 
Di tengah masih terbatasnya tenaga penyuluh pertanian, khususnya PNS, ternyata ancaman krisis penyuluh sudah di depan mata. Diperkirakan pada tahun 2017 sekitar 50% penyuluh pertanian memasuki masa pensiun, karena sudah berusia di atas 56 tahun. 
Untuk mengatasi kekurangan jumlah penyuluh pertanian ini, Kementerian Pertanian berupaya mengangkat penyuluh PNS atau Pegawai Tidak Tetap (PTT) dengan memprioritaskan para THL (Tenaga Harian Lepas) yang berprestasi. Jika dengan PTT juga masih kurang, maka diupayakan penyuluh swadaya dari petani sendiri yang sudah mendapatkan pelatihan pertanian P4S (Program Pelatihan Pertanian dan Perdesaan Swadaya). 
Penyuluh Swadaya
Kepala Badan Pengembangan Penyuluhan dan SDM Pertanian (BPSDMP), Winny Dian Wibawa mengakui, keterbatasan penyu­luhan pertanian harus mendapat perhatian utama. Saat ini yang terjadi laju penurunan jumlah penyuluh karena pensiun lebih tinggi dibandingkan laju penambahan. 
Karena itu, ke depan kita tidak boleh tergantung penyuluh PNS. Apalagi perekrutan penyuluh PNS dari Tenaga Harian Lepas sangat kecil. Jadi alternatifnya adalah penyuluh swadaya,” katanya.
Untuk itu, pemerintah akan mendorong sertifikasi penyuluh swadaya. Hal ini guna menunjang profesionalitas penyuluh swadaya itu sendiri. Dengan sertifikasi tersebut akan mengurangi gap keahlian antara penyuluh PNS dan swadaya. “Penyuluh swadaya tersebut akan kita rekrut dari petani di sekitar lokasi yang mempunyai keahlian lebih dibandingkan petani lainnya,” ujarnya.
Pada tahun 2013, ungkap mantan Kepala Biro Perencanaan ini, pemerintah sudah menyiapkan anggaran pelatihan dan pemberian sertifikasi bagi penyuluh swadaya sebanyak 600 petani. Pada tahun 2014 direncanakan akan ada 700 petani lagi yang diharapkan mendapat sertifikasi.
Sumber : Tabloid Sinar Tani
Previous
Next Post »
Post a comment
Thanks for your comment