#SAVE PENYULUH..... #SAVE PETANI..... WUJUDKAN SWASEMBADA

#SAVE PENYULUH.....  #SAVE PETANI.....  WUJUDKAN SWASEMBADA

Ancaman Makanan Instan terhapap Ekspor Produk Pertanian



Noelbaki, Kupang, (Diorama Penyuluhan Pertanian). Budaya di sejumlah negara maju yang lebih berminat mengkonsumsi makanan instan daripada membeli produk pertanian, menjadi ancaman bagi peningkatan ekspor pertanian didaerah-daerah.

Hal itu menjadi tema pembicaraan dan pembahasan dalam obrolam ruang makan BBPP Kupang yang didiskusikan oleh para peserta sertifikasi penyuluh pertanian 2012. "Pola konsumsi pangan di negara-negara maju telah berubah, mereka lebih suka makan di luar dan menyantap makanan instan,"
kata salah satu asesi dari nusa tenggara barat, yang diamini oleh rekan-rekan asesi lainnya. Ia mengatakan, meningkatnya kemampuan mengolah produk-produk pertanian adalah keniscayaan mengingat dunia cenderung menginginkan hal yang serba cepat. "Maka, sangat dibutuhkan juga pengolahan komoditas agar bisa bernilai lebih tinggi," katanya.

Oleh karena itu, katanya, industri dalam negeri semestinya bisa mengolah hasil komoditas tersebut, sehingga pertanian tidak boleh jauh dari industri, karena hal itu menentukan keberhasilan pengelolaan pertanian.

Menurutnya, produk tanaman utama seperti beras juga mesti ditingkatkan mutunya, setidaknya bisa bersaing dengan berbagai produk ekspor lain. Sebelumnya, Menteri Pertanian mengatakan Indonesia akan segera mengekspor beras mulai 2009 jika produksinya bisa mencapai 40 juta ton. Itu adalah kabar menggembirakan, apalagi jika diperluas pada komoditas yang selama ini vital seperti gandum dan kedelai.

Negara Indonesia memang belum bisa mengalahkan Amerika Serikat (AS) dan Argentina sebagai ekportir utama gandum atau Thailand sebagai eksportir beras utama dunia. Tetapi, kata dia, Indonesia sebenarnya bisa secara perlahan memproduksi sendiri gandum dan kedelai, apalagi dengan harga yang mahal semestinya bisa mendorong peningkatan komoditas itu untuk diproduksi sendiri. (Yoush)

Previous
Next Post »
Post a comment
Thanks for your comment