#SAVE PENYULUH..... #SAVE PETANI..... WUJUDKAN SWASEMBADA

#SAVE PENYULUH.....  #SAVE PETANI.....  WUJUDKAN SWASEMBADA

Pakan Hijauan Aplikatif dan Prospektif Sumber Protein Nabati

DIOLUHTAN-suluhtani. Semakin tingginya harga pakan tambahan seperti (polard, ampas, bekatul, jagung, dll) membuat biaya produksi dalam usaha peternakan ruminansia semakin membengkak. Untuk itu para peternak mulai mencari alternatif hijauan yang mempunyai kandungan sumber protein tinggi sehingga dapat menekan biaya pakan. Salah satu hijauan yang memiliki protein dengan sumber protein tinggi yaitu Indigofera Sp.
Indigofera adalah hijauan pakan jenis leguminosa, pohon yang memiliki kualitas nutrisi yang tinggi. Tanaman Indigofera Sp tahan terhadap kekeringan, sehingga dapat menjadi sumber pakan pada musim kemarau. Tanaman Indigofera spicata adalah jenis leguminosa pohon yang selama ini belum dieksplorasi potensinya sebagai hijauan pakan ternak. Tanaman ini memiliki kandungan protein yang tinggi setara dengan alfalfa, kandungan mineral yang tinggi, ideal bagi ternak perah, struktur serat yang baik dan nilai kecernaan yang tinggi bagi ternak ruminansia.
Tanaman Indigofera (dok: google)
Penelitian yang telah dilakukan menunjukan bahwa produktivitas tanaman ini tergolong tinggi yaitu mencapai 30 ton bahan kering per HA per tahun dengan interval pemotongan 60 hari dan intensitas pemotongan 1,5 m di atas permukaan tanah. Dengan kandungan protein yang tinggi (21-24 %) disertai kandungan serat yang relatif rendah dan tingkat kecernaan yang tinggi (TDN 77%), tanaman ini sangat baik sebagai sumber hijauan baik sebagai pakan dasar mau pun sebagai pakan suplemen sumber protein dan energi, terlebih untuk ternak dalam status produksi tinggi (laktasi, ternak muda pasca sapih).
Indigofera bisa diberikan berkisar antara 0,6 – 1,4 ppm (jauh di bawah taraf yang dapat menimbulkan sifat anti nutrisi). Rendahnya kandungan tannin ini juga berdampak positif terhadap palatabilitasnya (disukai ternak).
Hasil penelitian menunjukan bahwa manajemen panen yang optimal ditinjau dari aspek produktivitas dan kualitas nutrisi adalah panen pertama dilakukan pada umur 8 bulan disertai dengan frekuensi panen setiap 60 hari dengan tinggi pemotongan 1,5 m di atas permukaan tanah. Produksi yang melimpah selama musim hujan dapat dipreservasi (diawetkan) dengan teknologi fermentasi (silase), sehingga dapat dimanfaatkan saat musim kemarau. Tanaman Indigofera Sp tahan terhadap kekeringan, sehingga dapat menjadi sumber pakan pada musim kemarau.
Masa panen Indigofera sp :
1. Umur potong pertama   :           8 bulan
2. Interval pemotongan     :           60 – 90 hari
3. Tinggi pemotongan       :           1,0 – 1,5 meter dari permukaan tanah
4. Jumlah pemberian         :           1–2 kg/ekor per hari untuk sapi dewasa.
Berikut data kandungan nutrisi Indigofera Sp :
No
Nutrisi
Komposisi
1
2
3
4
5
6
Bahan Kering
Abu
Protein Kasar
NDF
ADF
Energi Kasar
21, 97 %
6,41 %
24,17 %
54,24 %
44,69 %
4,038 KCal/kg

Karakteristik Morfologi dan produksi
No
Morfologi
Komposisi
1
2
3
4
5
6
7
8
Bentuk daun
Warna Daun
Lebar Daun
Tinggi Tanaman
Panjang Daun
Rataan Produksi (daun)
Rataan Produksi (batang)
Produksi Segar
Lonjong memanjang
Hijau
2,45 cm
390 cm
6,95 cm
697,95 g (36,43 %)
1.627 g ( 63, 57 %)
52 ton/ha/tahun

Kecernaan Indigofera SP
No
Nutrisi
Capaian
1
2
Bahan Kering
Bahan Organik
59,98%
61,62

Konsumsi dan Efisiensi Penggunaan Pakan
No.
Nutrisi
Komposisi
1
2
Konsumsi Bahan Segar
Efisiensi Penggunaan
1-2 kg/ekor/hari
0,104 - 0,105

Menurut Penyuluh Pertanian Dinas Peternakan Kab. Bone, Yusran A. Yahya, SPt, MSi bahwa swasembada daging khususnya protein hewani melalui program Sikomandan bisa dicapai dengan berbagai cara. Salah satunya dengan penguatan pakan sapi potong. Berbagai riset dikembangkan, termasuk yang aplikatif dan punya prospek sebagai pakan ternak hijauan yaitu tanaman indigofera.
Hijauan leguminosa ini tengah “booming” sebagai alternatif pakan yang sedang digandrungi peternak. Proteinnya tinggi, mudah ditanam, bisa menghemat, ditanam di mana saja cocok. Tanaman Indigofera Sp tahan terhadap kekeringan, sehingga dapat menjadi sumber pakan pada musim kemarau. pakan hijauan yang aplikatif dan sangat prospektif, makanya kita sudah mengembangkannya," ungkap Yusran.
Menurutnya, tanaman Indigofera sangat berguna  untuk mendukung program nasional Sapi Kerbau Komoditas Andalan Negeri (Sikomandan). Tidak hanya untuk sapi, kerbau dan kambing juga akan meningkat kesuburannya jika memakan konsentrat dalam bentuk hijauan tersebut.
Yusran, yang juga Penyuluh Pertanian Teladan Nasional 2016 menjelaskan, daun dari tanaman legum ini digemari ternak seperti sapi perah, sapi potong, dan kambing. Tahun ini pihak Pemkab Soppeng, Sulsel memulai pilot project bekerjasama dengan Fapet Unhas dalam mengembangkan tanaman indigofera ini. "Kami kembangkan mulai dari benih, dan nantinya akan menjadi kebun sumber bibit, apalagi rencananya dilahan ini akan dikemangkan ternak sapi potong dengan model Mini Ranch," terangnya.
Secara khusus, beliau memaparkan tanaman indigofera ini kepada peserta kemah bakti baha tanaman tersebut memiliki nilai protein kasar tiga kali lebih besar dari jagung. Jagung punya protein kasar 8,9% sedangkan indigofera mengandung protein kasar 27,97%. Ini yang menjadikan jenis legum ini lebih prospektif untuk pakan hijauan.
Selain itu, dengan memanfaatkan indigofera, ternak mendapat asupan protein kasar yang tinggi. Tidak hanya kenyang jerami seperti yang selama ini dilakukan peternak. "Peternak kita selama ini orientasinya masih dikasih jerami yang banyak dan sapi kenyang. Tapi gizinya belum diperhitungkan. Sapi butuh pakan yang kualitasnya baik. Sapi butuh 14-16% protein kasar," paparnya.
Keunggulan lain tanaman ini adalah kandungan taninnya sangat rendah berkisar antara 0,6 - 1,4 ppm (jauh di bawah taraf yang dapat menimbulkan sifat anti nutrisi). Rendahnya kandungan tanin ini juga berdampak positif terhadap palatabilitasnya (disukai ternak).
Yusran pun sangat berharap, penanaman indigofera yang di lahan tidur di perbukitan yang digagas Pemkab Soppeng ini bisa berhasil dan direplikasi ke daerah lain. Apalagi rencananya akan dibuat fasilitas pengolahan tepung “green concentrate”. Langkah ini dapat berkontribusi pada penyediaan pakan yang berkualitas. “Ke depan, saya berharap tanaman Indigofera terus dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan pakan ternak berupa konsentrat dalam bentuk tanaman hijauan. Ini bahkan bisa menjadi peluang usaha jika dikembangkan dan diharapkan memenuhi kebutuahn pakan hijauan didaerah lain” harapnya
Re-Suluh : Y.A.Yahya
Disarikan dari berbagai Sumber
Previous
Next Post »
Post a comment
Thanks for your comment