#SAVE PENYULUH..... #SAVE PETANI..... WUJUDKAN SWASEMBADA

#SAVE PENYULUH.....  #SAVE PETANI.....  WUJUDKAN SWASEMBADA

Agar Tikus Tidak Betah di Mobil “Stay at Home” Saat PSBB, Berikut Tipsnya

DIOLUHTAN-suluhtani. Kendaraan  yang tidak dipakai dalam waktu yang lama, seperti saat sekarang ditengan pandemic Covid-19 serta sebagian wilayah dengan Pembatasan Sosial Berskala Besar atau PSBB, harus tetap mendapat perhatian dari pemilik, khususnya yang memiliki kendaran bermobil. Selain untuk menjaga kondisinya optimal, juga bisa membantu mencegah risiko menjadi sarang tikus.
Menurut Boediarto, Group PT Mitsubishi Motors Krama Yudha Sales Indonesia, mengatakan, selain di dalam rumah, mobil kerap menjadi sarang tikus karena memiliki area yang sangat beragam untuk persembunyiannya. "Mobil itu bisa hangat kalau habis jalan, dan ada lembap juga sehabis hujan, komplit itu. Terkadang ada sisa bahan makanan yang tercecer, ini akumulasi yang menjadi daya tarik untuk Tikus," ujarnya saat konferensi video virtual, beberapa hari yang lalu (Kamis 14 Mei 2020).

Dia mengatakan, bagian mobil yang kerap menjadi sarang tikus adalah di area mesin karena memiliki suhu hangat, serta terdapat lubang maupun celah untuk bersembunyi. Kondisi ini tentu berisiko menimbulkan kerusakan pada mobil, apalagi jika hewan pengerat tersebut mengigit kabel-kabel mobil. "Beberapa kasus yang kami terima laporannya dari pengguna mobil Mitsubsihi, Tikus bersembunyi di area mesin, di sepatbor, atau di celah antara mesin," paparnya.
Boediarto mengingatkan, kerusakan karena ulah hewan pengerat yang bersembunyi di mobil itu, tidak bisa dijamin oleh garansi dari pabrikan. Biasanya, kata dia, bagian kabel yang kerap menjadi korban tikus yang bermarkas di mobil. "Kalau (kerusakan) sudah menjamah ke kabel utama dari mobil itu lumayan mahal harganya. Ini enggak bisa dijamin, karena di luar dari garansi produk," tuturnya.
Untuk itu, pemilik sebisa mungkin mencegah tikus bersarang di kendaraannya. Caranya, dengan memastikan kebersihan di seluruh bagian mobil, mulai dari kabin, eksterior, area mesin dan kolong kendaraan. "Kalau perlu kasih kapur barus karena baunya kurang disukai oleh tikus. Jadi, ada bau yang enggak disukai, hewan ini malas datang," tuturnya.
Editor: Y.A.Yahya

Previous
Next Post »
Post a comment
Thanks for your comment