#SAVE PENYULUH..... #SAVE PETANI..... WUJUDKAN SWASEMBADA

#SAVE PENYULUH.....  #SAVE PETANI.....  WUJUDKAN SWASEMBADA

Kelompok Ekonomi Petani (KEP), Kementan Percepat Korporasi Petani

"Kami akan mengakuisisi KEP dan KWT yang sudah lebih mandiri kegiatan usahanya dengan BUMDes"
DIOLUHTAN. Bogor - Kementerian Pertanian melalui Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP) memaparkan bahwa sudah ada 14.641 KEP yang terbentuk di seluruh Indonesia, kelembagaan ini akan dioptimalkan dan ditumbuhkembangkan lagi sebagai cikal bakal terbentuknya korporasi petani.
BPPSDMP memberikan bimbingan teknis kepada  Kelembagaan Ekonomi Petani (KEP) dan Kelompok Wanita Tani dalam rangka mempercepat korporasi petani. "Muara dari bimtek ini bagaimana akhirnya terbentuk korporasi petani, tentunya ada langkah-langkah untuk mengarah ke sana karena transformasi kelembagaan petani tidak bisa sekaligus," kata Sekretaris BPPSDMP Kementerian Pertanian, DR. Ir. Surachman Suwardi saat membuka kegiatan Bimtek KEP dan KWT di Kota Bogor, Jawa Barat beberapa waktu lalu.
Kementan  melalui BPPSDMP memberikan bimbingan teknis kepada Kelompok Ekonomi Petani (KEP) dan Kelompok Wanita Tani di Kota Bogor, Jawa Barat (Foto Antara/Laily Rahmawaty).
Surachman menjelaskan jika korporasi petani dibentuk akan dipilih dari Gapoktan-gapoktan (gabungan kelompok tani) yang memadai sehingga proses penggabungan atau merger usahanya bisa lebih maksimal. "Kami akan mengakuisisi KEP dan KWT yang sudah lebih mandiri kegiatan usahanya dengan BUMDes," kata Surachman.
Bimtek peningkatan kapasitas KEP dan KWT diikuti sekitar 120 KEP dan KWT dari seluruh Indonesia. Kementan melalui BPPSDMP mengupayakan percepatan swasembada pangan berkelanjutan melalui gerakan pemberdayaan petani melalui kelembagaan petani seperti Poktak dan gapoktan. "Ini dilakukan agar kelembagaan tersebut tumbuh dan berkembang menjadi organisasi yang kuat dan mandiri dalam bentuk kelembagaan ekonomi petani, yang berbadan hukum seperti koperasi petani, BUMP, PT, bidang pertanian yanb dikelola oleh petani," kata Surachman.
Lanjut Surachman, bahwa penumbuhan dan pengembangan KEP merupakan upaya untuk meningkatkan kapasitas kelembagaan petani yang telah melaksanakan kegiatan usaha tani yang berorientasi pasar baik yang berbadan hukum maupun yang belum berbadan hukum dalam bentuk koperasi petani, kelompok usaha bersama (KUB), maupun badan usaha milik petani lainnya.
Dari data yang ada di Pusat Penyuluhan jumlah kelembagaan petani di seluruh Indonesia saat ini berjumlah 634.395 kelompok yang terdiri dari kelompok tani sebanyak 556.766 kelompok, gapoktan sebanyak 62.988, dan jumlah KEP baru sebanyak 14.641 kelompok. "Ini merupakan tugas bersama untuk menumbuhkan dan mengembangkan kelembagaan ekonomi petani," kata Surachman. (antaranews.com)
Editor : Y.A.Yahya



Previous
Next Post »
Post a Comment
Thanks for your comment