#SAVE PENYULUH..... #SAVE PETANI..... WUJUDKAN SWASEMBADA

#SAVE PENYULUH.....  #SAVE PETANI.....  WUJUDKAN SWASEMBADA

Jaga Kualitas dan Kuantitas, Ini Cara Simpan Pakan

DIOLUHTAN-suluhtani. Penyimpanan pakan ternak salah satu cara untuk mempertahankan agar bahan pakan tetap di dalam keadaan baik sebelum dijual yaitu dengan penyimpanan, pengemasan, dan pemberian label secara baik, bobot tidak susut, bau tidak berubah demikian juga warnanya.

Penyimpanan adalah salah satu bentuk tindakan pengamanan yang selalu terkait dengan waktu yang bertujuan untuk mempertahankan dan menjaga komoditi yang disimpan dengan cara menghindari, menghilangkan berbagai faktor yang dapat menurunkan kualitas dan kuantitas komoditi tersebut. Dalam dunia peternakan pakan merupakan faktor penentu keberhasilan usaha, di mana ketersediaannya sangat terkait dengan waktu, sehingga perlu dilakukan penyimpanan. Penyimpanan pakan yang terlalu lama akan menurunkan kualitas dari pakan tersebut.

Model-Model Penumpukan Pakan (ilustrasi suluhtani)

Faktor-faktor yang mempengaruhi penyimpanan pakan adalah salah satunya teknik atau metode penyimpanan bahan pakan. Teknik atau metode penyimpanan bahan pakan berdasarkan proses pengeluaran atau pemakaian bahan pakan ternak yang biasa digunakan adalah sistem FIFO (First In First Out) atau LIFO (Last In First Out) sama-sama menggunakan pallet (alas gudang) di mana jarak antar tumpukan ada dan tidak sempit.

Macam-macam metode penyimpanan sebagai berikut :

(a) FIFO adalah sistem penyimpanan yang berbentuk masuk pertama, keluar pertama;

(b) LIFO adalah system penyimpanan yang berbentuk terakhir masuk, pertama keluar;

(c) STATIC FIFO dan STATIC LIFO tidak ada perubahan mengenai posisi barang hanya satu kali pengaturan;

(d) DECK LIFO metode seperti LIFO tetapi barang pertama masuk diletakkan di ujung secara bertahap mundur ke belakang;

(e) RAS (Random Access) metodenya lebih mudah karena jika barang tidak dikeluarkan dapat diambil secara acak tetapi tetap memperhatikan lokasi penyimpanan yang baik.

Teknik atau metode penyimpanan bahan pakan berdasarkan jenis bahan pakan yang disimpan adalah: (a) Bahan pakan berlemak tinggi. Bahan pakan berlemak tinggi dapat menyebabkan ketengikan dalam penyimpanan yang terlalu lama akibat adanya proses oksidasi. Contoh bahan pakan berlemak tinggi adalah: bungkil kelapa. Solusi untuk menangani bahan pakan yang mengandung lemak tinggi adalah tidak menyimpannya terlalu lama, penumpukannya dalam jumlah sedikit dan tidak terlalu banyak dalam proses pembuatan bahan pakan tersebut (disesuaikan dengan kebutuhan pemakaian); (b) Bahan berupa cairan. Bahan pakan berupa cairan seperti, molases dalam hal penyimpanan yang perlu diperhatikan adalah wadah bahan tersebut (baik jenis dan bentuk); (c) Bahan pakan berkadar air tinggi. Bahan dengan kandungan air yang lebih rendah akan lebih tinggi daya simpannya dibandingkan dengan bahan dengan kadar air yang lebih tinggi. Semakin tingginya kadar air suatu bahan pakan maka dapat mengakibatkan memacu tumbuhnya jamur. Sebaiknya bahan pakan yang memiliki kadar air yang sangat tinggi tidak disimpan dalam gudang penyimpanan yang bersuhu tinggi pula, karena dapat mempercepat proses penjamuran. Contoh bahan pakan berkadar air tinggi: jagung, tepung ikan; (d) Suplemen dan Aditif. Penanganan dan penyimpanan dilakukan secara khusus terhadap barang yang datang dengan melakukan pencatatan yang meliputi informasi : nama, manfaat, tanggal penerimaan, jumlah, nama suplier, kode barang (kalau tersedia), pengembalian jika ada barang yang rusak.

Ilustrasi Pergudangan sistem FIFO

Selain memperhatikan metode penyimpanan juga perlu perhatian terhadap konstruksi bangunan pabrik pakan diusahakan dapat meminimalisir masuknya hama, burung, serangga dan hewan lainnya dari daerah sekitarnya. Perawatan terhadap bangunan dan lantai dasar diperhatikan supaya menciptakan kondisi bersih saat pegawai sedang bekerja dan berlangsungnya produksi pakan. Peralatan yang tidak digunakan bisa dipindahkan untuk mencegah menjadi tempat berkembang biaknya hama. Di dalam bangunan juga harus disediakan ruang untuk fasilitas dan ruang gerak bagi pegawai dalam bekerja.

Penggambaran tentang proses produksi pakan, contohnya meliputi: Area untuk penerimaan dan penyimpanan bahan pakan dan suplemen. Penambahan ruang untuk pengolahan biji-biji. Area tempat untuk pencampuran pakan. Tersedianya area untuk perawatan peralatan.

Dengan mengetahui teknik penyimpanan yang baik diharapkan para produsen dapat mengurangi kerugian (ekonomis) untuk menjaga kualitas pakan. Dianjurkan para produsen pakan menggunakan teknik penyimpanan secara FIFO (First In First Out) supaya lebih mudah mengontrol keluar masuknya pakan dan kualitas pakan tetap terjaga.

Yusran A. Yahya NS (Penyuluh Pertanian Dinas PKH Kab. Bone)  Dikutip dari Bahan Ajar Ilmu Nutrisi Ruminansia UGM, 2012 dan Artikel Sinar Tani


Previous
Next Post »
Post a Comment
Thanks for your comment