#SAVE PENYULUH..... #SAVE PETANI..... WUJUDKAN SWASEMBADA

#SAVE PENYULUH.....  #SAVE PETANI.....  WUJUDKAN SWASEMBADA

Komparasi Pencernaan Ternak Ruminansia Beserta Fungsinya

DIOLUHTAN-suluhtani. Dahulu pakan ternak memiliki kualitas tinggi, seiring dengan perkembangan populasinya ternak akan terseleksi dengan kemampuannya untuk bertahan hidup. Kemampuannya untuk dapat berkompetisi dengan pangan manusia membuat ternak akan menjadikan ternak tersebut dapat bertahan hidup. Salah satu upaya yang dapat dilakukan adalah adaptasi dengan pakan yang tidak berkompetisi dengan manusia.
Ternak dikelompokkan berdasarkan jenis makanannya, yaitu :
1. Non fiber type : Browsing type : Merupakan ternak yang selektif sekali, disebut juga concentrate selector. Pakannya memiliki kualitas tinggi. Contohnya ternak kambing.
2. Medium fiber type : Tidak terlalu selektif terhadap pakan. Contohnya ternak sapi.
3. High fiber type : Greezing type : Contohnya ternak domba. Pada bab ini akan disajikan pembahasan tetang anatomi dan fisiologi saluran pencernaan pada ternak ruminansia.
Anatomi dan Fisiologi Saluran Pencernaan Ternak Ruminansia
Pencernaan pada hewan ruminansia (memamah biak) hampir sama dengan manusia yaitu terdiri dari mulut, faring, oesofagus, ventriculus dan usus.
Perbedaannya terletak pada susunan dan fungsi gigi serta lambung.
Gigi
Susunan gigi (sapi) :
Geraham depan dan geraham belakang berbentuk leber dan datar. Gigi seri berfungsi khusus untuk menjepit makanan berupa tubmbuhan.
Lambung
Pada hewan memamah biak lambung terdiri dari 4 bagian :
1. rumen (perut besar) : tempat penccernaan protein dan polisakarida, juga tempat fermentasi selulosa oleh bacteri yang menghasilkan selulose
2. retikulum (perut jala) : tempat pembentukan bolus (gumpalan-gumpalan makanan yang masih kasar)
3. omasum (perut kitab) : tempat bolus bercampur enzim
4. abomasum (perut masam) : tempat pencernaan oleh enzim
Jalannya makanan :
1. Makanan dikunyah di mulut masuk ke oesofagus selanjutnya ke rumen yang berfungsi sebagai tempat sementara bagi makanan yang tertelan.
2. Di rumen terjadi pencernaan protein dan polisakarida serta fermentasi selulosa oleh enzim selulosa yang dihasilkan bacteri.
3. Dari rumen makanan masuk ke retikulum dan makanan dibentuk menjadi bolus.
4. Bolus dikeluarkan kembali ke mulut untuk dikunyah kembali.
5. Dari mulut makanan ditelan masuk ke omasum dan bercampur dengan enzim.
6. Selanjutnya bolus menuju ke abomasum dan terjadi pencernaan secara kimia oleh enzim.
7. Selanjutnya makanan menuju ke usus untuk diserap sari-sarinya dan sisa-sisa makanan berupa feses dikeluarkan melalui anus.
Selulose yang dihasilkan bacteri dan protozoa akan merombak selulosa menjadi asam lemak. Tapi bacteri tidak dapat hidup pada abomasum kaena pH-nya sangat rendah, maka bacteri dicerna untuk mendapatkan protein. Enzim selulose juga berfungsi menghasilkan gas CH4 yang dapadt digunakan sebagai sumber energi alternatif.
Kuda, kelinci dan marmut susunan/ struktur lambungnya berbeda dengan sapi.
Proses fermentasi atau pembusukan terjadi di sekum yang banyak mengandung bacteri. Fermentasi yang dilakukan kuda, kelinci dan marmut tidak seefektif pada sapi sehingga kotorannya tampak kasar.
Pada kelinci dan marmut kotoran yang telah dikeluarkan dari tubuh sering dimakan kembali. Usus sapi sangat panjang, usus halusnya dapat mencapai 40 meter. Hal itu dipengaruhi oleh makanannya yang sebagaian besar terdiri dari serat.
Anatomi dan fisiologi sistem pencernaan berpengaruh terhadap karakteristik pakan ternak. Pakan kaya kandungan protein akan mudah untuk dicerna, karnivora memiliki saluran pencernaan yang lebih pendek jika dibandingkan ternak herbivore. Ternak herbivora membutuhkan saluran pencernaan yang lebih panjang dengan organ khusus untuk mencerna selulosa pada pakan, yaitu lambung yang terdiri atas 4 ruang (ruminansia) dan caecum yang besar.
Perbandingan anatomi sistem pencernaan ternak ruminansia dan nonruminansia diilustrasikan pada Gambar dibawah ini.
 Perbandingan anatomi sistem pencernaan ternak ruminansia dan nonruminansia.

Sedangkan pada saluran pencernaan herbivore nonruminansia seperti kelinci memiliki karakteristik yaitu caecumnya sangat besar dan berfungsi sebagai kantong fermentasi, tidak melakukan mekanisme regurgitasi dan rechewing.
Guna meningkatkan mekanisme pencernaan serat kasar dilakukan dengan cara mencerna fesesnya kembali (coprophagi).
Ruminansia sangat unik karena lambungnya terdiri dari empat ruang, yaitu rumen, reticulum, omasum, dan abomasum. Anatomi lambung ternak ruminansia ditunjukkan pada Gambar 2.
a.
Anatomi lambung ternak ruminansia (Church, 1988)
b.
Bagian-bagian struktur lambung ruminansia (Church, 1988)
Pakan memasuki dua kantong dimana pakan dicerna sebagian, rumen berfungsi sebagai kantong fermentasi dimana bakteri dan protista menguraikan selulosa. Proses tersebut termasuk dalam hubungan simbiosis. Pakan akan mengalami proses regurgitasi dan rechewed. Selanjutnya pakan memasuki dua kantong berikutnya dimana enzim-enzim pencernaan dilepaskan.
Ternak ruminansia yang termasuk dalam tipe concentrate selector memiliki ukuran ostia (menggubungkan retukikulum dengan omasum) lebih besar dibandingkan ternak tipe grazing/tipe medium. Konsekuensinya adalah pemberian pakan yang memiliki nilai nutrisi baik tidak akan tinggal terlalu lama pada alat pencernaan karena ternak ruminansia tidak memiliki kemampuan untuk mencerna saliva yang berfungsi sebagai buffer. Pakan dalam saluran pencernaan akan cepat menjadi asam dalam bentuk asam asetat, asam butirat, dan asam propionate.
Pada ternak ruminansia yang belum dewasa, oesophageal groove merupakan saluran yang mengalirkan air susu langsung dari oesophagus menuju omasum dan abomasums melampaui jalur reticulum-rumen.
Karakteristik Concentrate selector :
a. Memiliki reticulo-rumen yang relative sederhana dengan bagian dorsalnya yang tidak saling berhimpitan sehinga terjadi kontraksi secara total dan jarang sekali seluruh kapasitas reticulo-rumen terisi penuh.
b. Mempunyai ostia, intra-ruminale dan rumino reticulare yang lebar sehingga ingesta yang masuk ke rumen mudah keluar.
c. Mempunyai penyangga rumen (pillar) yang lemah, papilla rumen menutup seluruh permukaan mucosa secara merata tetapi tidak terlalu padat.
d. Omasum sangat kecil dengan lamina sedikit.
e. Omasum relatif kecil dengan glandula mukosa yang tebal.
f. Glandula saliva besar mencapai 0,2% bobot badan.
g. Caecum dan bagian belakang colon berfungsi sebagai tempat fermentasi.
Karakteristik Intermediate Type :
a. Reticulo rumen lebih terbagi, blindsac berkembang sempurna, dorsal sacberhimpitan ke dinding perut.
b. Ostia sempit sehingga ingesta lebih lama keluar.
c. Papilla rumen tidak tersebar merata, di bagian tengah lebat dan bagian atas rudimenter.
d. Ukuran reticulum kecil
e. Omasum besar, lamina banyak dengan permukaan lebar.
f. Abomasum relative besar dengan glandula mucosa yang tipis
g. Glandula saliva relative kecil
h. Fermentasi di colon kecil.
Organ aksesoris Sistem Pencernan
Hati
Hati merupakan kelenjar eksokrin yang berukuran besar berada di atas lambung. Hari memproduksi empedu yang mengalir menuju usus halus. Empedu mewarnai sel darah merah yang sudah aus dan diekskresikan melalui feces.
Sedangkan garam empedu menguraikan lemak menjadi globular yang lebih kecil (emulsi) sehingga dapat bereaksi dengan lipase.
Hati juga berfungsi untuk memindahkan zat antinutrisi, zat beracun, dan alcohol dari darah. Hati mengubah ammonia (NH3) yang diproduksi oleh bakteri di usus besar menjadi urea CO(NH2)2 yang diekskresikan dalam bentuk urin. Hati juga mengatur level dari berbagai substansi yang diproduksi dalam tubuh (contohnya adalah hormone steroid).
Regulasi hormonal sistem pencernaan

Kandung Empedu
Kandung empedu merupakan kelenjar eksokrin yang berfungsi untuk memproduksi dan menyimpan empedu, memiliki saluran menuju pada usus halus.
Pankreas
Pancreas merupakan kelenjar eksokrin yang beada di antara lambung dan usus halus, memproduksi beberapa enzim pencernaan, meliputi :
1. tripsin : berfungsi untuk mencerna protein
2. pankreatik amylase : berfungsi untuk mencerna pati
3. lipase : berfungsi mencerna lemak
Pankreas juga berfungsi sebagai kelenjar endokrin yang menghasilkan hormone untuk mengatur level gula di dalam darah, yaitu insulin dan glukagon.
Struktur Anatomi Pancreas
Rumen Fisiologi dan Mastikasi
Ruminansia memiliki karakter yang unik pada sistem pencernaannya. Keberadaan gigi taringnya untuk mengoyak makanan digantikan dengan gigi gerahamnya. Gigi geraham tersebut diadaptasikan untuk menghancurkan makanan khususnya yang mengandung serat kasar tinggi menjadi partikel yang lebih kecil. Sekresi saliva pada ternak ruminansia dalam jumlah yang berlebih, sehingga ternak tersebut tidak perlu mengkonsumsi air walaupun makanannya dalam kondisi kering.
Sekresi saliva ternak sapi berkisar 40-60 l/hari. Saliva tidak mengandung enzim, tetapi sejumlah besar bikarbonat dan phosphat yang menjadi media yang dibutuhkan untuk pertumbuhan mikroba dan proses fermentasi. Bikarbonat yang terkandung pada saliva bertindak sebagai buffer utama pada cairan rumen.
Phosphat banyak dijumpai dalam bentuk inorganik. Substansi tersebut memiliki peranan yang penting untuk pertumbuhan mikroorganisme dan berperan menjaga kondisi rumen agar tetap netral sehingga menjadi media yang baik untuk pertumbuhan mikroorganisme.
Motilitas Retikulo-rumen
Siklus kontraksi terjadi satu sampai tiga kali per menit. Frekuensi yang tertinggi terjadi selama proses pemberian pakan, dan frekuensi terendah terjadi ketika ternak sedang beristirahat. Dua tipe kontraksi yang terjadi adalah :
1. Kontraksi primer, proses ini melibatkan gelombang kontraksi yang diikuti dengan gelombang relaksasi, atau dapat dikatakan sebagian bagian rumen kontraksi dan kantong yang lainnya mengalami diltasi.
2. Kontraksi sekunder terjadi hanya pada bagian rumen dan biasanya berkaitan denga proses eruktasi.
Ruminasi dan Eruktasi
Ruminansia dikatakan juga sebagai hewan yang memamah biak. Ruminasi adalah mengunyah kembali pakan yang berasal dari reticulum, diikuti dengan remastikasi dan reswallowing (menelan kembali). Proses tersebut bermanfaat untuk mengefektivkan pemecahan mekanik dari hijauan yang mengandung serat kasar tinggi karena meningkatkan luas area permukaan subtract untuk proses fermentasi mikroba.
Regurgitasi diawali dengan diawali dengan kontraksi reticulum stelah kontraksi primer terjadi. Kontraksi ini mengakibatkan relaksasi otot distal esophageal sphincter sehingg memungkinkan bolus pakan memasuko oesophagus. Bolus dibawa menuju mulut melalui pergerakan peristaltic yang arahnya berlawanan.
Cairan pada bolus didorong keluar oleh lidah dan ditelan kembali. Bolus tersebut mengalami proses remastikasi lalu ditelan kembali.
Fase materi di dalam rumen

Ruminasi terjadi umumnya ketika ternak sedang istirahat atau tidak sedang dalam kondisi makan. Proses tersebut dapat digambarkan dalam waktu yang dialokasikan oleh ternak untuk proses ruminasi dalam kesehariannya.
Fermentasi di rumen ternak ruminansia menghasilkan gas dalam jumlah yang sangat besar. Sekitar 30-50 liter gas/jam dihasilkan oeh sapi dewasa sedangkan domba atau kambing menghasilkan 5 liter gas/jam. Eruktasi atau belching adalah bagaimana ternak ruminansia secara kontinyu melepaskan gas yang dihasilkan dari proses fermentasi tersebut. Proses eruktasi berhubungan dengan setiap kontraksi ruminal sekunder. Eruktasi gas bergerak pada esophagus 160-225 cm/detik (Steven and Sellers, Am J Physiol 199:598,1960). Pada umumnya proses pergerakan gas tersebut diawali dengan pertama menghirup udara menuju paru-paru kemudian dihembuskan keluar.
Demikian artikel tentang komparasi pencernaan ruminansia beserta fungsinya. Yang perlu diingat kembali adalah bahwa sistem pencernaan ternak ruminansia terdiri atas saluran pencernaan dan organ aksesoris yang mendukung proses pencernaan. Organ aksesoris pada sistem pencernaan meliputi hati, pancreas, dan kandung empedu. Ternak ruminansia melakukan proses ruminasi, regurgitasi, eruktasi, dan fermentasi dalam mekanisme pencernaannya. Ternak dikelompokkan berdasarkan jenis makanannya, yaitu Non fiber type, medium fiber type, dan high fiber type. Semoga bermanfaat bagi para penyuluh pertanian dan stake holder lainnya.
Re-suluh: Yusran A. Yahya NS
Sumber Kutipan: Bahan Ajar Ilmu 
Nutrisi Ruminansia UGM, 2012
Previous
Next Post »
Post a comment
Thanks for your comment